Perlengkapan Kebutuhan wanita karier


wanita-karirMaka Allah damai sejahtera … memperlengkapi kamu dengan segala yang baik untuk melakukan kehendak-Nya, dan mengerjakan di dalam kita apa yang berkenan kepada-Nya, oleh Yesus Kristus.” (Ibrani 13:20-21)

 Marilah hari ini kita secara perlahan … – memeriksa perlengkapan kita guna mewakili Kristus di dunia kerja; – merenungkan bagaimana Tuhan bisa memakai kita dalam lingkungan kerja kita.

Bagaimana dengan wanita Kristen dalam dunia kerja? Perlengkapan apa yang diperlukan supaya dapat mencerminkan Kristus kepada orang-orang di sekitar kita dengan efektif dan efisien?

Berikut daftar yang harus diperhatikan.

Peralatan yang Diperlukan:

 

  1. Rak buku
    Tempat kerja kita harus memunyai ruang untuk firman Tuhan. Akitab adalah penuntun manual kita, tidak peduli pekerjaan apa yang kita lakukan. Penuntun ini lebih penting daripada buku pegangan pekerja, petunjuk manual divisi, atau bahkan brosur kecil tentang “apa yang harus dilakukan pada saat keadaan darurat”. Kita harus menemukan tempat untuk firman Tuhan dalam hati kita dan di tempat kerja kita bila kita benar-benar “bekerja” untuk Dia. 
  2. Skala/Pengukur
    Kita perlu mengukur hal-hal yang kita katakan dan lakukan sebelum kita mengatakan dan melakukannya. Apakah perkataan dan tindakan kita itu seperti yang Kristus contohkan? Apakah perkataan dan tindakan itu memuliakan Tuhan dan membawa kebaikan bagi orang lain?

  3. Keranjang Sampah
    Akan lebih baik untuk kita membuang luka lama, kekecewaan yang membelenggu, frustasi-frustasi kecil, dan iritasi yang terjadi setiap hari supaya tidak mengotori pikiran kita dan membuang energi kita. Keranjang sampah juga merupakan tempat terbaik untuk menyimpan perasaan-perasaan yang tidak terampuni, yang merusak hubungan kerja kita.

  4. Cermin
    Memeriksa balok di mata kita sendiri (Matius 7:3) menolong kita supaya tidak memusatkan pikiran pada kekurangan dan kegagalan orang lain.

  5. Cap Pos
    Kita perlu dicap dan disegel oleh Roh Kudus dalam setiap langkah kita sebagai surat Kristus (2 Korintus 3:3) kepada dunia yang belum percaya. Melalui kita, Roh Kudus membawa pesan Kristus dan teladan-Nya kepada orang-orang di sekitar kita. Apakah kita adalah surat yang penuh dengan kabar baik dan harapan bagi orang-orang yang bekerja sama dengan kita? Atau, kita hanyalah surat yang dicap dengan tulisan “prangko kurang” karena kita terlalu sibuk untuk melakukan pekerjaan-Nya?

  6. Tabungan
    Alkitab memanggil kita untuk menyisihkan penghasilan kita untuk pekerjaan Tuhan. Menurut sejarah, perintah Tuhan kepada umat-Nya adalah untuk memenuhi kebutuhan orang yang miskin, lapar, sakit, dan tidak punya rumah. Sebagian dari kita yang memiliki kemampuan untuk bekerja memiliki kewajiban untuk berbagi dengan mereka yang tidak bisa memenuhi kebutuhannya sendiri.

  7. Balon
    Saat hari demi hari perhatian dan tekanan menenggelamkan kita, kita membutuhkan sesuatu untuk mengangkat hati kita ke tingkat yang lebih tinggi. Sebuah balon mengingatkan kita bahwa kita adalah “orang asing” (Mazmur 119:19), tidak terikat oleh batasan-batasan dunia.

  8. Gelas Ukur
    Sebagai orang Kristen, tujuan kita bukanlah untuk mengukur seberapa besar hasil yang kita peroleh dari orang lain, tetapi untuk memastikan bahwa kita memberi mereka “takaran yang baik, yang dipadatkan, yang digoncang dan yang tumpah keluar” (Lukas 6:38).

  9. Sepasang Sepatu Lari
    Kita harus tetap berlomba. Ada yang terlalu mendesak untuk urusan dengan Tuhan. Kita tidak bisa menunggu sampai orang lain melakukannya atau sampai keadaan aman, atau sampai kita menjadi raksasa rohani atau ahli Alkitab yang bisa menjawab semua pertanyaan. Sekaranglah saatnya bertindak, dan kita berlari — bukan berjalan — karena kita mengerjakan Kerajaan Allah.

  10. Jam Alarm
    Tenggelam dalam pekerjaan memang menggiurkan. “Sebab itu baiklah kita jangan tidur seperti orang-orang lain, tetapi berjaga-jaga dan sadar.” (1 Tesalonika 5:6)

Ada yang harus kita kerjakan. Marilah kita benar-benar diperlengkapi untuk bekerja!

sumber : sabda wanita kristen

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s